SLIDER

ADIK E 4 BULAN

Friday, 27 August 2021

Saat ini adik E sudah menginjak usia 4 bulan, masyaAllah! Saya baru menyadari kalau anak 0-3 bulan ke 4 bulan itu benar-benar berbeda. Ooh, makanya memang suka dibedakan ya fase newborn dengan bayi 4 bulan ke atas. Tiba-tiba aja gitu dia tuh aware sama sekitarnya. Dari yang bayi masih kriyep-kriyep, kaget-kagetan, digoyang-goyang tidur, ini dia sudah keliatan sikapnya. Dari mulai yang nolak tidur siang hueuehe, sampai sekarang kalau dinenenin gak langsung tidur, dan maunyaa maiiin terus. Pokoknya sudah punya keinginan!

Ini dia milestones baby E usia 4bulan. Ohiya maaf ya kalau saya nulisnya suka dibanding-bandingin sama kakaknya, soalnya ibunnya gak kesampean nulis perkembangan kakaknya dulu di blog hehe.

1. Berguling

Adik E sedikit lebih lambat berguling dibandingkan kaka Afka dulu. Dulu Afka 3 bulan akhir udah bisa mulai berguling, sedangkan adik E baru pertengahan 4 bulan baru bisa, meskipun sebelum-sebelumnya sudah effort. Mungkin dia tuh keberatan kali ya hahaha habis dia emang termasuk bayi besar. Nah akhirnya di akhir 4 bulan dia udah bisa lancar berguling, baik ke tengkurep maupun balik lagi. 

Wanti-wanti nih dulu kakaknya usia 5 bulan jatoh dari kasur gegara berguling, sekarang semoga adik engga hehehe. Trus kadang dia tuh udah berguling ngomel sendiri haha

2. Meraih dan menggenggam

Lucunya adik udah bisa meraih-raih dan menggenggam masukkan ke mulut. Nah kalau masalah ini kayaknya dia lebih cepat daripada Afka. Dulu Afka belum bisa yang meraih tangan ke depan, baru yang di depan perutnya aja, dan memasukkan ke tangannya juga pelan-pelan. Kalau adik dia lumayan cepat eye-hand coordinationnya. Nah tapi kalau adik, dia tidak terlalu excessive dalam mengemut tangan atau benda-benda nih. Dulu waktu Afka 3 bulan aja dia udah excessive banget ngemut tangan sampe ngiler kemana-mana, terus akhirnya harus dikasih teether, padahal tumbuh gigi juga belum hehe. Kalau adik belum dikasih teether sekarang.

3. Takut suara ambulans dan "auuu"

Tau gak sih filter instagram yang orang tiba-tiba berubah jadi kuda dan ada suara "auu"? Adik E gak ditontonin sih, tapi ngedenger aja suaranya, terus dia nangis dong haha. Terus juga kakaknya punya soundbook yang ada suara sirine ambulans, dan kadang-kadang ada juga di TV pas kaka A lagi screen time, trus adik E langsung memble dan nangis hahaha.

4. Four months sleep regression

Oh akhirnya saya merasakan hal ini hahaha. Dulu itu bukannya kaka A gak regression ya, tapi gak berasa. Soalnya dulu dari awal kaka A tidurnya emang gak bener, gak teratur, jadi pada masanya sleep regression juga gak berasa, sama-sama aja susah tidur haha. Malah waktu itu ngerasanya lebih better daripada newborn soalnya usia 4 bulan udah ada polanya gitu loh dibandingkan pas newborn. Tapi sekarang untuk adik E, dibandingkan dengan fase newbornnya yang siang tidur, malem tidur, 4 months sleep regression jadi berasa bangeet haha. Tiba-tiba nolak tidur siang, dinenenin gak langsung tidur kayak dulu, pokoknya sekarang jadwal udah penting!

Ohya, 4 months sleep regression ini sebenarnya adalah progres ya, progres bayi dimana dia sudah punya ritme circadian lho sekarang, jadi dia sudah membedakan siang dan malam. Kemudian bayi juga sudah punya awareness dan akan mencapai milestone nya yaitu berguling. Sebenarnya, untuk tidur malam adik E masih ok banget, tapi tidur siangnya aja niih yang berkurang (hahaha aduh waktu mamak berkurang deh). Malam pernah satu malam aja dia tiba-tiba bangun karena ingin tengkurep hahaha. It's okay! Ini hanya fase.

Nanti tips 4 months sleep regressionnya di share di postingan lain ya.

5. Ketawa liat kakaknya

Adik E itu ngefans banget sama kakanya. Dia selalu amazed sama apa yang dilakukan kakanya. Emang sifat anak kecil kali ya untuk suka dan memperhatikan anak kecil yang lain. Kaka A loncat-loncat dikasur adik E bisa ngakak. Kaka A nangis tantrum dia malah ketawa wwkwkw. Eh tapi kalau lagi ngantuk, kalau kaka A nangis dia juga ikutan nangis hehe. Pokoknya seneng banget merhatiin kakanya, padahal kakanya cuek bebek! wkwkw ya gitu deh kaka A masih belum perhatian sama adiknya, namanya juga masih fase autonomi nih anak.

DULU KULIAH PSIKOLOGI, AKU BELAJAR APA YA?

Thursday, 26 August 2021


Dulu saya pilih kuliah psikologi itu bukan karena apa-apa. Saya tidak memikirkan untuk jadi psikolog atau apa, tapi saya sangat tertarik dengan kuliah ini. Dulu psikologi UI itu masuknya ke IPS padahal saya anak IPA. Jadi dulu waktu SNMPTN saya pilih IPC alias campuran. Kalau dipikir-pikir, kenapa ya waktu itu mau masuk psikologi?

Tiga alasan yang paling utama dari anak-anak psikologi itu, antara memang pilihan pertama, "terdampar" alias pilihan kedua, atau kalo bercandaannya orang: berobat jalan. hehehehehe

Setelah dipikir-pikir, ya mungkin saja ada sedikit keinginan saya belajarfpsikologi atas dasar rasa penasaran saya terhadap diri saya sendiri. Karena seujujurnya i was really lost, saya bahkan saat mau SNMPTN sebingung itu mau pilih jurusan kuliah apa. Bisa dibilang saya dulu tidak punya cita-cita. Well, kalau boleh jujur saya dulu ingin jadi penyanyi dan dubber hahaha, tapi ya gatau kenapa saya merasa hal itu tidak mungkin, so like everyone else, saya tetap mengikuti sistem. Pilih jurusan kuliah di universitas negeri supaya membanggakan.

Tapi saya tidak menyesal sama sekali kuliah di jurusan psikologi. Malah merasa cocok sekali. Ada beberapa hal penting dan menurut saya life-changing (bagi saya) setelah kuliah psikologi. Pertama, saya belajar mindfulness (dalam hal apapun). Kedua, saya belajar untuk lebih empati. Singkatnya, empati adalah kemampuan untuk memahami orang lain.

Setelah kuliah psikologi, sekarang saya jadi orang yang overthinking *laaah*. Hahaha overthinkingnya ambil yang baik deh ya. Jadi, sejak saya kuliah psikologi, saya tidak lagi melihat perilaku seseorang dari satu perspektif saja. Misalkan ada orang yang menyebalkan menurut saya, kalau mungkin dulu saya bakal langsung benci aja lah, tapi saya sekarang jadi melihat pintu pintu kemungkinan yang bisa menyebabkan orang itu melakukan perilaku tersebut.

Mungkin saja dia lagi lelah, mungkin saja dia memiliki trauma masa lalu, mungkin saja dia hanya memakai 'topeng', mungkin saja dia habis berbicara dengan orang yang menyebalkan juga dan jadi terbawa. Atau mungkin itu hanya persepsi saya, orang lain belum tentu menganggap dia juga menyebalkan. Overthinking banget ya haha.

Mungkin, efeknya ke saya adalah, saya tidak lagi mudah men-judge orang lain. Kemudian, saya juga bisa lebih menoleransi orang lain terhadap perilakunya, dan akhirnya saya jadi lebih mudah untuk memaafkan orang lain.

Waktu kuliah psikologi, saya punya tugas untuk membuat makalah tentang diri sendiri. Analisis diri sendiri dengan teori berdasarkan perjalanan hidup saya. Dari situ saya sadar bahwa saya tidak terlalu menyukai ibu saya dalam hal parenting, dan saya banyak menyalahkan pola asuh dari kedua orangtua saya. 

Namun, semakin dewasa apalagi sejak punya anak, saya semakin sadar, mungkin saja ibu saya juga memiliki pengalaman yang kurang menyenangkan dengan orangtuanya dulu. Meskipun kalau main ke rumah "eyang", saya merasa tidak ada yang perlu dipertanyakan karena eyang baik banget. Tapi berdasarkan kepribadian ibu saya, saya meragukan hal itu. Terkadang juga ibu saya juga keceplosan mengenai pola pengasuhan yang eyang berikan dulu. Sok tau atau ovethinking ya? hmm.

Mungkin overthinking boleh saja, tapi menurut saya harus selalu ada batasannya. Saya batasi pemikiran saya sampai situ saja. Tidak perlu berlarut-larut menggali dan memutar otak terhadap apa yang terjadi. Tetapi dari situ saya jadi cukup mengenal orangtua saya. Dari situ pula saya jadi mudah mentoleransi perilaku orangtua saya, dan bahkan mungkin memaafkannya. Ohiya ini bukan dalam konteks saya sedang marah-marahan pundung-pundungan dengan orangtua lalu baikan gitu ya, tapi memaafkan dari segala yang mereka lakukan yang efeknya berdampak kepada saya, pada kepribadian saya, sikap saya, status mental saya.

Dalam Islam pun, kita diwajibkan hormat dengan orangtua, sekalipun oangtua kita itu adalah orang yang mungkin buruk ya, (tapi ya orangtua saya tidak buruk). Tapi mungkin berdasarkan keyakinan dan idealisme saya yang cetek ini, menurut saya parentingnya kurang ideal, dan kadang saya membenci "outcome" yang mereka hasilkan, ya saya terkadang membenci diri saya sendiri.

Mungkin orang sekarang bilangnya Toxic Parents ya, tapi aduh hidup saya terlalu banyak privilege dan gak sampai hati bilang mereka toxic parents. Kalau mau, jangan sampai kita sendiri yang menjadi toxic parents. Kalau merasa orangtuanya dulu tidak ideal pengasuhannya, kita coba aja perbaiki yuk. Meskipun kita memiliki luka-luka batin pengasuhan, meski itu sengaja atau tidak sengaja oleh orangtua, tapi kita bisa memilih untuk memaafkan. 

Memang katanya pola pengasuhan itu pasti diturunkan ke kita tanpa sadar. Tanpa sadar kita menyerap metode pola asuh kita dari orangtua kita. Tapi katanya sih kita bisa memutus rantai parenting (yang mungkin dirasa kurang ideal) jika kita bisa lebih mindful dan terus belajar. Katanya..

Nah, ini yang saya ingin coba benahi juga, karena viola, now i'm a parent too. Saya juga sadar sekali sekarang kalau saya merespon ke anak saya itu gaya-gayanya kayak orangtua saya dulu, khususnya ibu saya sih. And i don't like it! Mungkin dari situ saya jadi gencar banget baca-baca buku parenting. Tapi memang tidak semudah itu mengubah pola asuh. Namanya praktek itu memang tidak semudah teori!

Mungkin juga walaupun saya sudah berhasil mengubah, nanti anak-anak saya juga tidak puas terhadap parenting saya, ya bisa jadi juga. Maka dari itu sepertinya saya butuh goal saja yang realistis. Minimal goal saya tercapai, meskipun yang menjadi goal saya bukanlah goal anak-anak saya nantinya terhadap cucu-cucu saya. *gilee overthinking banget wwkw* 

Saya juga masih belajar tentang hal ini sih, karena punya dua anak itu ternyata perlu mindfulness yang super lebih. Plus cinta yang lebih juga. Tetapi kita tidak bisa memberikan cinta apabila kita sendiri belum selesai untuk bisa mencintai diri sendiri. Tapi ternyata mencintai diri sendiri itu ternyata tidak semudah tulisannya ya. *eh curhat*

So maybe, this is my first self-love journey?

"Whatever happened to you, be a survivor not a victim."

PENDAPATKU SOAL (PERDEBATAN) CHILDFREE

Saturday, 14 August 2021


Adaa aja yang bisa dibahas netijen ya, hahaha. Jadi, buat yang belum tau, ada perdebatan yang awalnya muncul dari seorang influencer yang katanya menyatakan kalau dia itu childfree alias tidak ingin memiliki anak. Tentunya di negara berflower ini, statement itu menimbulkan banyak kontroversi dan pro kontra. Sebenarnya sih menurut saya hal ini bukan suatu hal yang begitu harus diperdebatkan ya, karena ini kan pilihan orang loh. Nah masalahnya adalah, katanya cara menyampaikan sudut pandang chidfree nya ini terkesan ini adalah pilihan yang paling benar, dan mungkin karena dia influencer, jadi ada sebagian pembaca yang merasa dia punya agenda tertentu. Katanya agenda feminisme lah, katanya orang yang punya anak masih banyak menjadi korban patriarki, ketertindasan wanita dll. Sorry ya kalau salah. Saya gak mau bahas apapun niatannya, wallahu'alam hehe. Di sini saya ingin bahas soal hype perdebatannya.

Setelah ada hal ini pastinya ada akun-akun dan orang-orang yang memberikan komentar terkait hal ini. Ada juga komen-komen netizen yang menimpali. Kebanyakan yang kontra adalah masalah agama. Mayoritas warga Indonesia kan beragama Islam, dan kebanyakan komentar karena merasa tidak sesuai saja dengan ajaran Nabi. Apakah benar? Baik benar atau tidak, saya juga tidak tau, silahkan tanya ke guru/ustad masing-masing. Nah tapi yang saya lihat, argumen dari sisi ini kurang memuaskan. Memang ada dalilnya tapi cara menyampaikannya juga lebih ke arah men-judge. Hmm jadinya kayak perang yang paling benar. Mumet deh. 

Coba kalau bahas sedikit ya. Setau saya, yang ilmu agamanya cetek ini, menikah itu memang wajib, tapi punya anak itu setau saya tidak ada yang bilang wajib, cmiiw. Sunnah dan sangat dianjurkan mungkin iya, dan saya mengikuti hal itu. Tapi kalau memaksa orang untuk memiliki atau tidak memiliki anak, sepertinya tidak.

Gak berani bilang salah benar, tapi ada beberapa hal yang saya ingin pendapatkan terkait perdebatan ini. Dan saya lebih bahas mungkin ke attitude atau sikap orang terhadap hal ini ya.

1. Kalau tidak ingin punya anak tidak apa-apa asal tidak merendahkan pilihan orang yang lain

Alasan apapun yang dipilih, mau menyelamatkan lingkungan lah, mau terbebas dari kesengsaraan lah, terserah, tapi tidak menjadikan diri jadi superior ya dari yang ingin mempunyai anak. (eh ini untuk semua orang, bukan khusus ke influencer atau orang tertentu). 

Ok kalau misalnya kita harus menyelamatkan perempuan dari pernikahan dini, pernikahan paksa, menghamili paksa. Tetapi untuk orang-orang yang ingin memiliki anak karena keinginan sendiri, itu tidak illegal, tidak 'kolot' dan itu hak masing-masing.

Sebenarnya mungkin mau punya atau gak punya, ya disimpen aja alasan pribadinya. Apalagi misalnya influencer, ya tanggung jawab sebagai influencer itu besar lho, jadi mungkin bisa dipertimbangkan untuk menyatakan sesuatu dengan netral dan tidak menjudge (susah sih memang) yasudah lah.

2. Orang yang ingin punya anak, juga tidak boleh menjudge orang yang memilih tidak punya anak.

Tidak perlu koar-koar ngasih tau kalau punya anak sunnah. Mungkin mereka juga sudah tahu itu. Gak mau punya anak menyalahi fitrah wanita katanya, wow. Ya memang mungkin betul, tetapi memang kalian mau ikutan hamil melahirkan, ngurusin dan bayarin kalau dia punya anak pun? Itu bukan urusan kalian. .

Ada juga yang menakut-nakuti "nanti lihat saja kalau sudah lebih tua pasti nyesel ga punya anak" wow memang situ cenayang? hueuhehe. Mendingan urus aja urusan masing-masing, mungkin kalau concern ya doakan saja yang bersangkutan mungkin untuk mendapatkan hidayah, untuk mendapatkan anak di waktu yang tepat. 

Allah maha membolak-balikkan hati.

Kadang suka heran juga kalau yang komentarnya seperti itu. Memang mungkin dalam Islam anjuran kuatnya untuk memiliki anak, tapi jaman sekarang yang sudah overpopulasi ini pertimbangannya banyak untuk seseorang bisa memutuskan untuk tidak punya anak.

Punya anak bisa jadi dosa loh kalau-kalau kita salah pengasuhan dan pendidikan. Ada loh orangtua yang durhaka kepada anak.

Jadi orang-orang yang ingin punya anak juga bukan orang yang superior yah terhadap yang ingin tidak punya anak :)

3. Kalau mau punya anak, harus dipikirkan alasannya dengan serius. (Sejak sebelum nikah)

Ada baiknya sebelum nikah, sudah dipikirkan apakah ingin punya anak? Apakah diri ini sanggup dan siap punya anak ketika saatnya sudah diberi anak? Apa tujuan punya anak? Makanya kalau mau menikah itu individu harus sudah matang, bukan cuma karena kebelet nikah aja hehehe.

Kenapa punya anak? Kalau saya memang termasuk yang ingin memperbanyak keturunan dan ingin mendapatkan pahala anak soleh. Kalau nanti anaknya tidak sholeh gimana? Itu makanya kalau punya anak harus bertekad untuk belajar juga dan saya sudah pikirkan hal itu, apa saja yang mau saya ajarkan pada anak, dsb. Kan InsyaAllah dibantu oleh Allah, karena Allah juga senang dengan anak-anak. Itu pandangan saya yang Islam, yang agama lain bisa beda, tapi tetap saja harus tahu tujuan akhirnya.

Selain doa anak sholeh juga ada amal jariyah dan ilmu bermanfaat, itu sudah dilakukan belum?

Saya juga tidak buat anak sebagai dana pensiun saya, saya tidak buat anak untuk "agar nanti ada yang mengurusi saat tua". Saya hanya ingin mencintai dan dicintai oleh anak-anak saya, sebisa mungkin tanpa mengharapkan imbalan, karena mereka juga tidak pernah meminta untuk dilahirkan. Jadi jangan sampai kita melahirkan mereka untuk memberikan beban kepada mereka. Kayak "aku melahirkan kamu, jadi kamu berhutang padaku", oh bukan begitu, Esmeralda.

Meskipun iyaaa mengurus anak itu susaah sekali, tapi bukan berati anak-anak berhutang pada kita orangtua. Justru kita yang berhutang kepada mereka kalau-kalau kita tidak bisa mendidiknya dengan baik.

Bukan masalah finansial atau merasa tidak siap punya anak. Karena tidak ada yang benar-benar siap punya anak, punya anak adalah pembelajaran seumur hidup. Bahkan sekarang saya menyadari, anak itu guru terbaik kita lho. Banyak sekali yang saya pelajari sejak memiliki anak, baik itu tentang anak itu sendiri, orangtua saya bahkan saya belajar tentang diri saya sendiri. Di luar itu juga belajar soal parenting dan agama lebih dalam lagi, karena kita harus menjadi contoh yang terbaik untuk anak-anak kita. Dan hal ini memaksa diri kita untuk menjadi lebih baik lagi (if we allow it).

Imho, lebih baik tidak punya anak jika memang merasa tidak sanggup, termasuk didalamnya secara mental. Katanya kan seseorang dibolehkan tidak punya anak kalau memang ada alasan syar'i seperti masalah kesehatan. Kesehatan mental itu juga kesehatan lho.

Ada juga orang-orang yang tidak punya contoh pengasuhan yang baik. Menurut saya daripada mengulang kesalahan-kesalan pengasuhan masa lalu mendingan tidak usah diteruskan sama sekali. Belajar parenting itu gampang, tapi praktiknya yang susah, karena gaya parenting kita sudah tertanam sejak dulu berdasarkan gaya parenting orangtua. Kita bisa break cycle nya memang, tapi memang tidak semudah itu dan tidak semua orang punya privilege untuk itu. Contoh, orang-orang yang merasa memiliki abusive parents atau inner child yang buruk, mereka bisa saja datang ke psikolog, tapi tidak semua orang punya akses dan biaya untuk ke psikolog atau sekedar untuk mencari bantuan orang lain.

Eh tapi juga jangan asal diagnosa ya! Untuk teman-teman yang mungkin lebih mindful, lebih punya privilege untuk ke psikolog, atau buku pengembangan diri, lebih baik coba untuk kenali diri sendiri dan perbaiki diri sendiri juga sebelum menikah.

4. Kalau mau punya anak, kedua pihak harus siap untuk belajar dan terlibat.

Alasan ada sebagian 'feminis' yang menganggap punya anak adalah bentuk ketertindasan patriarki, sebenarnya mungkin muncul karena ada beberapa cerminan masyarakat juga, yang dimana perempuan menikah dan terpaksa punya anak, suami hanya bertugas menghamili, tapi tidak terlibat dalam mengurus dan mendidik anak, sehingga beban hanya pada wanita saja yang sudah capek2 hamil menyusui, ngurus juga, belum didiknya, padahal wanita jaman sekarang juga banyak yang bekerja seperti laki-laki.

Memang hamil melahirkan dan menyusui itu fitrah wanita. Tetapi mengasuh dan mendidik anak itu juga tugas dan kewajiban laki-laki yaitu sebagai ayah. Maka para ayah juga harus aware terhadap pengasuhan anak, bukan hanya istri aja yang ditugaskan mengasuh. Bahkan membersihkan rumah, menyediakan makanan itu juga tugas laki-laki lho! Tinggal didiskusikan dan dibagi saja porsinya, kalau misalnya ibu rumah tangga mungkin porsi pekerjaan rumahnya lebih besar (bukan semua ya), kalau ibu juga bekerja, bisa mengerjakannya 50:50. 

Punya anak tidak harus jadi orangtua yang perfect, tetapi harus mindful. Tidak hanya bisa kasih makan dan nyekolahin anak, tapi value apa yang ingin di tanamkan. Punya visi yang disatukan dan dijadikan bahan ajaran untuk anak, siapa yang ajari tentang A, B, C, tidak hanya terbebani ke sang ibu saja, tetapi juga ayah.

Bahkan lingkungan masyarakat juga berperan lho dalam pengasuhan anak! Paham lah ya maksudnya apa.

It takes a village to raise a child.

**

Ohiya saya bukan pendukung influencer yang bersangkutan ya, saya tidak pernah follow, bukan haters juga, cuma gara-gara ada perdebatan ini aja saya jadi ingin berpendapat. Saya pun tidak tahu pasti pandangan influencer itu bagaimana karena tidak follow, wallahu'alam. Hanya berdasarkan dari postingan dan komen-komen netizen aja di Instagram.

Saya sendiri punya anak dua, karena keinginan sendiri (meski yang kedua kebobolan hehe tapi memang rencana punya anak dua). Tapi kadang kalau melihat orang yang punya anakhanya karena tuntutan orangtua, karena ingin ada yang ngurusin di masa tua, atau punya anak tapi males upgrade dan belajar juga saya agak kurang sreg, tapi lagi-lagi itu bukan urusan saya hehehe. 

Intinya adalah jalani hidup masing-masing, jalani dengan baik, tidak perlu bertele-tele dalam perdebatan dan merasa paling benar. Sebagai muslim, saya sih menganjurkan memiliki anak, tetapi tidak akan memaksa. Apalagi memburu-buru orang lain. Timeline takdir seseorang berbeda-beda, tidak semua orang yang baru nikah harus segera punya anak, Allah yang maha tahu kapan waktu terbaiknya.

Sekali lagi, Wallahu'alam.

© Catatan Ibun | Parenting and Mindful Living • Theme by Maira G.